16 Tanda Kematian yang Baik

KEMATIAN adalah satu perkara pasti yang mesti dilalui setiap manusia. Maka kita perlu menyediakan bekalan secukupnya bagi menghadapinya.

Kematian bukanlah jalan pengakhiran kerana kita akan melalui alam barzakh sebagai tempat persinggahan sebelum menuju alam akhirat.

Jika baik amalan kita di dunia, maka baik juga ketika berada di alam kubur.
Sebaliknya, jika buruk amalan kita maka seksaan berat pasti menanti.

Sedar atau tidak, sesungguhnya manusia sedang menuju kepadanya. Tidak
kira tua, muda, sihat atau sakit ia proses alamiah kepada sebuah kehidupan.

Allah berfirman yang bermaksud:

“Katakanlah sesungguhnya kematian yang kamu semua melarikan diri darinya itu,
pasti akan menemui kamu, kemudian kamu semua akan dikembalikan ke zat yang Maha
Mengetahui segala yang ghaib serta yang nyata.” (Surah Jum’ah ayat 8 )

 

 

 

Sentiasa mengingati mati dan bersiap sedia menghadapinya supaya kita dapat menuju ke alam baka dengan membawa kemuliaan dunia dan akhirat. Kita mengharapkan supaya dapat mengakhiri kehidupan dalam keadaan ‘husnul khatimah.’

Berikut antara tanda-tanda kita mati dalam keadaan husnul khatimah antaranya:

1. Mengucapkan kalimah syahadah ketika wafat.

Rasulullah bersabda, maksudnya:

“Sesiapa yang pada akhir kalimahnya mengucapkan La ilaaha illallah maka ia
dimasukkan ke dalam syurga.” (Hadis Riwayat Hakim)

2. Ketika wafat dahinya berkeringat.
Ini berdasarkan hadis dari Buraidah Ibnul Khasib. Adalah Buraidah dahulu ketika di Khurasan, melihat saudaranya yang tengah sakit, namun didapatinya ia sudah wafat dan terlihat pada jidatnya (dahi) berkeringat, kemudian dia berkata: “Allahu Akbar, sungguh aku telah mendengar Rasulullah bersabda:

‘Matinya seorang mukmin adalah dengan berkeringat dahinya.’

(Hadis Riwayat Ahmad, an-Nasai, at-Tirmidzi, Ibnu Majah, Ibnu Hibban, Al-Hakim dan
ath-Thayalusi dari Abdullah bin Mas’ud)

3. Wafat pada malam Jumaat.

Hal ini berdasarkan sabda Rasulullah bermaksud:
“Tidaklah seorang Muslim yang wafat pada hari Jumaat atau pada malam Jumaat
kecuali pastilah Allah menghindarkannya dari seksa kubur.” (Hadis Riwayat Ahmad)
4. Mati syahid di dalam medan perang.
5. Mati dalam peperangan fisabilillah.

Rasulullah bersabda, maksudnya: “Apa yang kalian kategorikan sebagai orang
yang mati syahid antara kalian?”

Mereka menjawab: “Wahai Rasulullah yang kami anggap sebagai orang yang mati
syahid adalah siapa saja yang mati terbunuh di jalan Allah.”

Baginda bersabda: “Kalau begitu umatku yang mati syahid sangatlah sedikit.”

Kalangan sahabat kembali bertanya: “Kalau begitu siapa sajakah dari mereka yang mati syahid wahai Rasulullah?”

Baginda menjawab:
“Sesiapa yang terbunuh di jalan Allah, yang mati sedang berjuang di jalan Allah dan yang mati
kerana penyakit kolera, yang mati kerana penyakit perut (iaitu disebabkan penyakit yang menyerang perut seperti busung lapar atau sejenisnya), dialah syahid dan orang yang mati tenggelam, dialah syahid.”

(Hadis riwayat Muslim, Ahmad dan al-Baihaqi)

6. Mati disebabkan penyakit kolera (taun) .
Mengenai ini banyak hadis Rasulullah s.a.w meriwayatkan antaranya sebagai berikut:

Rasulullah bersabda, maksudnya: “Penyakit kolera adalah penyebab mati syahid
bagi setiap Muslim.” (Hadis riwayat Bukhari, ath-Thayalusi dan Ahmad)

7. Mati kerana tenggelam.
8. Mati kerana tertimpa runtuhan/tanah.

Dalil dari dua perkara di atas adalah berdasarkan sabda Rasulullah bermaksud:

“Kalangan syuhada itu ada lima; orang yang mati kerana wabak kolera, kerana
sakit perut, tenggelam, tertimpa runtuhan bangunan dan syahid berperang di jalan
Allah.” (Hadis riwayat Imam Bukhari, Muslim, at-Tirmidzi dan Ahmad)

9. Perempuan yang meninggal kerana melahirkan anak.
10. Mati terbakar.
11. Mati kerana penyakit busung perut.
Mengenai dua perkara ini banyak riwayat dan yang paling masyhur dari Jabir bin Atik secara marfu’:

“Kalangan syuhada ada tujuh: Mati terbunuh di jalan Allah, kerana penyakit
kolera adalah syahid, mati tenggelam adalah syahid, kerana busung lapar adalah
syahid, kerana penyakit perut keracunan adalah syahid, kerana terbakar adalah
syahid dan yang mati kerana tertimpa runtuhan (bangunan atau tanah gelongsor)
adalah syahid serta wanita yang mati ketika hamil adalah syahid.”

(Hadis riwayat Imam Malik, Abu Daud, an-Nasa’i, Ibnu Majah dan Ahmad)

12. Mati kerana penyakit tubercolosis (TBC).

Ini berdasarkan sabda Rasulullah s.a.w, maksudnya:

“Mati di jalan Allah adalah syahid dan perempuan yang mati ketika melahirkan
adalah syahid, mati kerana terbakar adalah syahid, mati kerana tenggelam adalah
syahid, mati kerana penyakit TBC adalah syahid dan mati kerana penyakit perut
adalah syahid.”

(Hadis riwayat Thabrani)

13. Mati kerana mempertahankan harta dari perompak.

“Sesiapa yang mati kerana mempertahankan hartanya (dalam riwayat lain;
Sesiapa menuntut hartanya yang dirampas lalu ia terbunuh) adalah syahid.”

(Hadis riwayat Bukhari, Muslim, Abu Daud, an-Nasa’i, at-Tirmidzi, Ibnu Majah, dan
Ahmad)

14. Mati dalam membela agama dan jiwa.

“Sesiapa terbunuh dalam membela hartanya, dia mati syahid; siapa saja yang
mati membela keluarganya, dia mati syahid; sesiapa mati membela agama
(keyakinannya), dia mati syahid dan siapa saja yang mati mempertahankan darah
(jiwanya) dia syahid.”

15. Mati dalam berjaga-jaga (waspada) di jalan Allah.
Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya:

“Berjaga-jaga (waspada) di jalan Allah sehari semalam adalah lebih baik daripada berpuasa selama sebulan dengan mendirikan (solat) pada malam harinya. Apabila dia mati, mengalirkan pahala amalannya yang dahulu dilakukannya dan juga rezekinya serta aman dari seksa kubur (fitnah kubur).”

16. Orang yang meninggal ketika mengerjakan amal soleh.

Rasanya sudah banyak kematian yang kita saksikan tersenarai seperti di atas . Alhamdulillah . Semoga  roh mereka bersemadi dengan aman ‘di sana’ dan bergelar para syahid .

Semoga kematian kita juga di dalam husnul khatimah. Amin .


ephyra ummihanie.com harga kasih sayang

Incoming search terms:

Comments

  1. says

    baru bee tahu mati kerana taun pun dikategorikan syahid..erm busung tu buatan org kan , memang azab siapa yg kena tp mati syahid suka lah juga …

    • says

      agak mengejutkan berita tu kkyong
      satu masa dulu arwah penah dtg blog ni dan shout kat chatbox ; “baling telor kat sini”
      sampai skrg hanie igt lg…

  2. says

    Assalamulaikum Yong Ummi Hanie…
    Mintak2 le kematian kite….pembalasan kite nanti mendapat yang baik daghi Allah….Insyallah

Trackbacks

  1. […] bukan saja-saja saya terbitkan entri “16 Tanda Kematian Yang Baik” . Rupa-rupanya ada kaitan dengan tragedi ini …. Salah satu tanda Husnul Khotimah (Penamat […]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *